Terungkap: Empat kota yang diperkirakan akan menjadi hotspot properti di masa depan

362
Facebooktwitterpinterestlinkedinmail

Tidak peduli apakah Kamu sedang mencari rumah atau properti investasi, masuk akal secara finansial untuk membeli di area yang nilainya cenderung meningkat. Tapi di mana mencarinya? Hari ini kami akan mengungkap kota-kota di Australia yang pertumbuhan populasinya diperkirakan akan mendorong pasar properti menanjak cepat.

Salah satu pendorong terbesar kenaikan harga properti saat ini adalah… drumroll… pertumbuhan populasi, menurut PropTrack.

Mari kita lihat kota-kota yang diperkirakan akan menjadi rumah bagi lebih banyak orang.

Apakah kebangkitan regional sudah berakhir?

Selama puncak pandemi COVID-19, warga Australia berbondong-bondong kabur ke wilayah regional.

Populasi wilayah regional Australia bertambah sebesar 70.900 orang selama tahun 2020-2021 , pertama kalinya dalam lebih dari 40 tahun populasi wilayah ini melampaui jumlah penduduk kota besar.

Namun, migrasi terinspirasi virus corona ke daerah-daerah tersebut dilaporkan telah berakhir.

Meskipun dengan tren baru bekerja dari rumah, pembukaan kembali perbatasan menunjukkan kembalinya kehidupan perkotaan.

Menurut platform pertukaran properti PEXA, dua pertiga pertumbuhan penduduk Australia akan terkonsentrasi di empat kota selama dua dekade mendatang.

Kota mana saja yang akan mendapat manfaat?

PEXA memperkirakan pertumbuhan populasi sebesar 7,4 juta antara saat ini dan tahun 2041.

Banyak sekali orang yang mencari tempat tinggal.

Ini bukan hanya tentang migrasi bersih ke Australia.

Penduduk daerah, terutama generasi muda, diperkirakan akan pindah ke perkotaan karena tertarik dengan tersedianya kesempatan belajar dan bekerja.

Hasilnya adalah dibutuhkan dua juta rumah baru dalam 18 tahun ke depan, dan 67% pertumbuhan populasi akan terkonsentrasi di Sydney, Melbourne, Brisbane dan Perth.

Statistiknya sungguh mencengangkan.

PEXA mengatakan empat kota hotspot membutuhkan rumah baru dalam jumlah besar:

  • 723,000 di Melbourne (berarti 40,000 rumah baru per tahun, atau 772 per minggu);
  • 582.000 di Sydney;
  • 381.000 di Brisbane; Dan
  • 334.000 di Perth.

Sementara itu, Adelaide diperkirakan membutuhkan setidaknya 141.000 tempat tinggal lagi dari saat ini hingga tahun 2046.

Apa artinya ini bagi pembeli properti?

Sebagai permulaan, peningkatan permintaan dalam skala ini diperkirakan akan terus mendorong kenaikan harga property, kecuali pasokan dapat meningkat pada kecepatan yang sama.

Meskipun tingkat suku bunga lebih tinggi, kami telah melihat kenaikan nilai di keempat kota tersebut selama 12 bulan terakhir.

CoreLogic mengatakan harga properti telah melonjak 7,3% di Sydney selama setahun terakhir, 5,0% di Brisbane, 8,8% di Perth, dan 1,5% di Melbourne (dan 5,0% di Adelaide).

Jadi, jika Kamu memiliki properti di kota-kota ini, Kamu mungkin memiliki lebih banyak ekuitas daripada yang Kamu sadari, dengan potensi lebih banyak lagi di masa depan.

Atau, jika Kamu mempertimbangkan untuk membeli, terutama sebagai investor, ada baiknya Kamu melihat salah satu kota hotspot berikut  meskipun Kamu sendiri tidak tinggal di sana.

Apakah Kamu siap untuk pinjaman rumah?

Di mana pun Kamu berencana membeli, memahami kekuatan pinjaman Kamu adalah titik awal yang penting.

Hubungi kami atau broker anda hari ini untuk mengetahui berapa banyak yang dapat Kamu pinjam dan hibah serta skema apa yang mungkin layak Kamu terima untuk membantu mendanai pembelian Kamu berikutnya.

By: David Ruslie Sutantyo  I  Twelve Grains Capital

Previous articleSAMBUT PEMILU 2024, PPLN SYDNEY TETAPKAN JADWAL DAN TEMPAT PEMUNGUTAN SUARA
Next articleIBS NSW Inc menghadirkan YM Bhikkhu Dharana Dassa Thero (Bhante Dassa Thero)