Ekoterapi Kembali Ke Alam, Kembali Sehat Lahir Batin

362
Facebooktwitterpinterestlinkedinmail


Menurut penelitian, satu dari enam orang dewasa menderita gangguan kesehatan mental seperti depresi atau kecemasan setiap minggu. Kita tahu bahwa kesehatan mental adalah
salah satu penyebab umum penyakit di seluruh dunia. Kecenderungannya kini makin meningkat. Oleh sebab itu, para peneliti kesehatan seolah berlomba untuk mencari cara meningkatkan kesehatan mental.

Latihan Hijau
Mereka menganjurkan salah satu terapi yang penggemarnya semakin banyak, yaitu “ekoterapi”. Peneliti berpendapat bahwa terapi ini dapat meningkatkan kesejahteraan mental dan fisik. Disebut sebagai latihan hijau karena terapinya mengharuskan pesertanya aktif di ruang alami. Terapi jenis ini menjadi salah satunya tren kesehatan terbesar tahun 2020, meskipun praktiknya adalah jauh dari baru.

Definisi ekoterapi sangatlah luas. Namun demikian, peneliti sepakat bahwa terapi ini merupakan kegiatan teratur dan terstruktur, yaitu:

1. terapis memimpin
2. fokus pada sebuah kegiatan (seperti berkebun), daripada hasil kesehatan
3. terjadi di lingkungan alami
4. melibatkan interaksi dengan dan menjelajahi dunia alami
5. mendorong interaksi sosial.

Terapi Tapi Fun
Banyak yang menyangsikan bahwa terapi ini tak ubahnya rekreasi. Meskipun tampak luarnya sama, perbedaan utama antara ekoterapi dan rekreasi adalah kehadiran seorang praktisi atau terapis terlatih. 

Peran terapis sering diabaikan, tetapi mereka adalah kunci untuk memfasilitasi interaksi klien dengan lingkungan alam dan sosial dan menetapkan tujuan klinis untuk sesi ini. Contoh kegiatan ekoterapi mungkin termasuk berkebun, bertani, berjalan di hutan, dan seni dan kerajinan alam. Seperti klien, terapis aktif mengambil bagian dalam sesi ekoterapi; pada kenyataannya, seringkali sulit untuk membedakan antara klien dan terapis.

Lalu, atas dasar apa ekoterapi sangat bermanfaat bagi kesehatan mental? Dasar ilmiah untuk ekoterapi berasal dari penelitian sebelumnya yang menunjukkan bahwa pengaturan alami baik untuk kesehatan mental dan fisik. Satu tinjauan sistematis dianalisis manfaat lingkungan alami untuk kesehatan dan menemukan bahwa berinteraksi dengan pengaturan alami, seperti berjalan atau berlari di taman umum, dapat memberikan berbagai manfaat kesehatan, termasuk mengurangi stres dan meningkatkan suasana hati, kesejahteraan, dan harga diri.

Penelitian juga menunjukkan bahwa pengaturan alami juga mendorong aktivitas fisik. Sebagai contoh, sesi berkebun ekoterapi tidak hanya melibatkan interaksi dengan alam tetapi juga sedang-kuat aktivitas fisik yang terkait dengan berkebun. Studi menunjukkan bahwa aktivitas fisik dalam pengaturan alami memiliki manfaat kesehatan yang lebih besar dibandingkan dengan aktivitas fisik di lingkungan lain. Beberapa manfaat-manfaat ini termasuk menurunkan stres dan meningkatkan mood.

Seabrek Manfaat
Ekoterapi juga dapat memberikan kesempatan untuk bersosialisasi, memberikan alasan lain untuk penggunaannya sebagai perawatan kesehatan mental. Penelitian menunjukkan kesepian dan isolasisosial dua kali lebih berbahaya bagi kesehatan dibandingkan obesitas. 

Mereka juga lebih berbahaya daripada aktivitas fisik dan sama merusak kesehatan kita seperti merokok 15 batang rokok setiap hari. Sosialisasi juga terkait dengan harapan hidup yang lebih tinggi, dengan penelitian menunjukkan kemungkinan peningkatan 50% untuk bertahan hidup pada orang tua yang memiliki hubungan sosial yang kuat. Ekoterapi juga dapat memberi orang perasaan pencapaian dan tujuan. 

Bisa memberikan struktur dan rutinitas kepada orang-orang yang mungkin tidak memiliki ini dalam hidup mereka, mungkin karena kesehatan mental mereka yang buruk. Memiliki struktur dan rutinitas adalah salah satu aspek dari pekerjaan yang ditunjukkan oleh penelitian bermanfaat bagi kesehatan mental.

Terapis bukan hanya kunci untuk memfasilitasi keterlibatan klien dalam lingkungan alam dan sosial; tetapi juga memastikan bahwa setiap sesi ekoterapi memiliki tujuan yang ditentukan. Adalah umum bagi klien dan terapis untuk bekerja untuk mencapai tujuan ini. Misalnya, dalam kasus proyek berkebun ekoterapi, tujuannya mungkin untuk mengembangkan kebun komunitas. Dalam kegiatan rekreasi lingkungan spesifik, jenis dan frekuensi interaksi sosial dan tujuan dari kegiatan yang dipilih semua didorong oleh peserta.

Bukti Ekoterapi
Saat ini, banyak bukti yang menunjukkan manfaat ekoterapi berasal dari data kualitatif. Sebagai contoh, satu penelitian mewawancarai orang-orang merujuk pada layanan kesehatan mental untuk memahami efek ekoterapi. 

Program ini dilaporkan meningkatkan kesehatan fisik dan mental, dan menyediakan struktur dan rutinitas harian. Ini juga memungkinkan peserta untuk mempelajari keterampilan baru dan bersosialisasi. Tetapi, tidak ada data statistik untuk mendukung temuan ini. Ini berarti temuan penelitian ini hanya didasarkan pada pengalaman yang dilaporkan dari para peserta, yang mungkin tidak memberikan gambaran yang akurat tentang efek ekoterapi pada populasi yang lebih luas.

Meskipun demikian, penelitian tentang manfaat ekoterapi terus meningkat. Satu analisis mendalam melihat sembilan program ekoterapi yang berbeda. Ditemukan bahwa orang yang telah berpartisipasi dalam semua jenis program ekoterapi memiliki peningkatan signifikan dalam harga diri, kesejahteraan dan inklusi sosial sejak awal perawatan mereka, dan juga merasa lebih terhubung dengan alam.

Peserta juga mengalami peningkatan signifikan dalam suasana hati, dengan perasaan marah, tegang, depresi, dan kebingungan berkurang setelah hanya satu sesi ekoterapi. Penelitian lain telah menyarankan mengurangi stres fisiologis, dan perbaikan dalam kecemasan, depresi, suasana hati, dan harga diri pada orang dengan berbagai penyakit kejiwaan, termasuk gangguan bipolar, depresi berat, dan kesejahteraan yang lebih baik serta peningkatan keterlibatan sosial penderita demensia yang ikut serta dalam program berkebun.

Meskipun semakin banyak laporan tentang manfaat kesehatan dari ekoterapi, masih ada kebutuhan untuk bukti ilmiah yang mendukung efektivitasnya. Namun, penelitian berskala besar, acak, dan terkontrol secara ketat sulit dilakukan, karena semua proyek ekoterapi adalah unik. Masing-masing melibatkan berbagai kegiatan dan lingkungan, intensitas latihan yang berbeda-beda, dan peserta mungkin memiliki serangkaian kebutuhan kesehatan. Namun, keserbagunaan dan keunikan dari program-program ini mungkin merupakan hal yang berkontribusi terhadap hasil kesehatan yang positif. [IM]

 

Previous articleHyperX DuoCast USB
Next articlePahlawan Indonesia Di Aussie?