Strategi Baru Untuk Membantu Memandu Penempatan Pengungsi Dan Pencari Suaka Di Masa Depan

239
Facebooktwitterpinterestlinkedinmail


Dengan berbagai krisis kemanusiaan yang mencengkeram dunia dan lebih banyak orang yang meminta untuk tinggal di Australia, Pemerintah NSW telah mengembangkan strategi baru. Strategi semacam ini baru pertama kali ada di negara ini serta ditujukan untuk lebih mengintegrasikan orang-orang berlatar belakang pengungsi dan para pencari suaka ke dalam masyarakat sehingga mereka dapat berkembang dengan baik.

Menteri Multikulturalisme Mark Coure mengatakan Strategi Permukiman NSW merupakan pertama kalinya di tingkat pemerintahan mana pun di Australia ada rencana khusus yang berfokus untuk membantu pendatang, tidak hanya pada saat tiba tetapi sepanjang seluruh perjalanan penempatan.

“Dalam hal mendukung pengungsi dan pencari suaka, Pemerintah NSW telah secara konsisten mengacungkan tangan dan menerima lebih banyak tanggung jawab dibandingkan dari yang dibebankan kepada kami untuk memastikan tidak ada yang terlantar,” kata Mr Coure.

“Meskipun kita tidak mengontrol jumlah orang yang diizinkan masuk oleh Pemerintah Federal ke NSW, kita dapat mempersiapkan diri dengan lebih baik. Strategi baru ini membantu kita melakukan hal ini dengan memberikan fokus yang terstruktur dan menyeluruh bagi pemerintah untuk lebih mendukung orang-orang yang datang ke negara bagian kita.”

Mr Coure menyoroti bahwa sejak 2015, lebih dari 35.000 orang telah menetap secara permanen di NSW karena krisis kemanusiaan, termasuk lebih dari 20.000 orang dari Suriah dan Irak, 1.400 orang yang melarikan diri dari Afghanistan sejak jatuhnya Kabul, dan 1.500 warga negara Ukraina yang melarikan diri dari invasi Rusia.

“Kebutuhan setiap orang berbeda, apalagi bagi pengungsi dan pencari suaka. Itulah sebabnya Strategi ini dikembangkan. Pengalaman hidup langsung merupakan pusat strategi ini, untuk memastikan orang dapat berkembang dengan baik,” kata Mr Coure.

“Artinya, kita mengoordinasikan kebutuhan khusus pengungsi dan pencari suaka di seluruh sektor pemerintahan, seperti perumahan, perawatan kesehatan, kesempatan kerja, layanan bahasa, dan bahkan dukungan keluarga dan sosial.

“Dengan melakukan pendekatan seluruh sektor pemerintah dalam perjalanan penempatan mereka, kita akan membantu mereka menjadi warga yang aktif di komunitas mereka.”

Lebih dari 80 persen pengungsi menetap di wilayah Greater Sydney, sementara sisanya tersebar di lokasi penempatan utama di wilayah regional NSW di Coffs Harbour, Newcastle, Armidale, Wagga Wagga, Albury dan Wollongong.

Koordinator Jenderal NSW untuk Permukiman Profesor Peter Shergold AC menyebut Strategi ini sebagai sinar lentera bagi orang-orang yang ingin membangun kembali kehidupan mereka di NSW.

“NSW berada dalam posisi yang patut ditiru karena memanfaatkan pembelajaran dan pencapaian beberapa tahun terakhir guna menerapkan pendekatan yang terkoordinasi dengan baik dan kolaboratif dalam kebijakan permukiman,” kata Prof. Shergold.

“Dengan berinvestasi dalam proses penempatan yang lebih baik sekarang, kita dapat meningkatkan integrasi pengungsi ke pasar tenaga kerja dan mempercepat kemampuan pendatang baru untuk menjadi peserta penuh dan aktif dalam masyarakat sipil.”

CEO Dewan Pengungsi Australia Paul Power mengatakan bahwa strategi tersebut merupakan hasil dari level kerja sama yang mengesankan antara lembaga pemerintah dan non-pemerintah.

“Sejak pengumuman Pemerintah Federal pada tahun 2015 tentang penerimaan tambahan pengungsi Suriah dan Irak, Pemerintah NSW telah memikirkan kembali dan mereformasi keterlibatannya dalam membantu penempatan pengungsi di NSW,” kata Mr Power.

“Untuk pertama kalinya, organisasi non-pemerintah telah dikonsultasikan dan disertakan dalam perencanaan tanggapan pemerintah secara signifikan dalam masalah penempatan. Dampaknya adalah perbaikan langsung dalam hal perencanaan dan penyampaian layanan penting.

“Strategi ini menyaring kearifan dan gagasan dari berbagai organisasi dan individu, kemudian menguraikan cetak biru yang mengesankan untuk mendukung pengungsi yang baru datang terlepas dari kelas atau status visa mereka.”

Strategi tersebut terutama berfokus pada orang-orang berlatar belakang pengungsi dan mirip pengungsi dalam sepuluh tahun pertama permukiman mereka di NSW.

Orang-orang berlatar belakang pengungsi dan mirip pengungsi termasuk mereka yang masuk ke Australia secara permanen melalui Program Pengungsi dan Kemanusiaan, Program Dukungan Komunitas, jalur Penyatuan Kembali Keluarga dan Pasangan, dan jalur serupa lainnya.

Strategi tersebut juga mencakup orang-orang dengan status tidak stabil, seperti beberapa pemegang visa bridging dan pemegang visa kemanusiaan sementara.

Salinan strategi tersebut dapat ditemukan di situs web Multicultural NSW: multicultural.nsw.gov.au/nsw-settlement-strategy/. [IM]

 

Previous articleKebaya Goes To Unesco
Next articlePersiapkan Diri Menyambut Datangnya Bulan Suci Ramadhan