Komunitas Pencak Silat Australia Merayakan Suksesnya Gelar Nasional Yang Diselenggarakan Pada 11-12 November 2023

408
Facebooktwitterpinterestlinkedinmail


Komunitas Pencak Silat Australia merayakan keberhasilan di Gelaran Pencak Silat Australia
ke-10 yang diadakan pada 11-12 November 2023 di Melbourne Sports Centre (MSAC), Victoria. Kompetisi nasional terbesar ini diikuti oleh 127 atlet yang berkompetisi tahun ini.

Ini adalah Gelaran Nasional pertama yang diadakan sejak tahun 2019 karena adanya Covid-19, dan merupakan kompetisi pertama di Australia yang menerapkan peraturan baru untuk olahraga dan kompetisi Pencak Silat. Pencak Silat adalah Seni Bela Diri yang berasal dari Indonesia, juga ditemukan di negara Asia Tenggara lainnya.

 “Tingkat persaingan sangat tinggi tahun ini,” ujar Lee Edmondson dari Pencak Silat Australia, sebuah organisasi yang bertujuan untuk meningkatkan kesadaran dan meningkatkan daya saing Pencak Silat di Australia. Lee Edmondson juga adalah Pelatih Kepala Pencak Silat Wirayudha Australia yang berlatih di Gold Coast, Queensland.

“Bahkan setelah empat tahun absen, para pelatih dan atlet telah bekerja keras untuk memastikan mereka tetap terus berkembang. Standar ini terus ditingkatkan di setiap kompetisi, dan hal ini akan meningkatkan daya saing Pencak Silat di Australia, sesuatu yang telah menjadi misi kami selama sekitar sepuluh tahun.”

“Menjelang kompetisi, para juri (termasuk saya) juga menerima pelatihan melalui konferensi video dari Federasi Pencak Silat Indonesia (IPSI), untuk membantu memberikan pelatihan yang dibutuhkan berdasarkan aturan baru dari kompetisi Pencak Silat.”

Aturan baru ini mencakup beragam teknik yang bertujuan untuk membuka persaingan terhadap gaya Seni Bela Diri lainnya, bersaing di bawah seperangkat aturan standar. Tanding (bertarung) meliputi pukulan, take-down seperti menangkap dan menjatuhkan, menyapu, menyandung dan menjebak, mengunci sehingga tunduk dan bentuk seni yang meneruskan tradisi dalam arena pertandingan.

Berdasarkan aturan baru, kategori bentuk seni kini mencakup kategori kreatif, di mana setiap gaya Pencak Silat dapat menampilkan jurus ‘gaya bebas’ (bentuk seni seperti kata) yang sebelumnya tidak disertakan. Senjata yang dapat digunakan pada kategori bentuk kesenian individu dan kelompok juga dapat mencakup berbagai senjata baru seperti kerambit (pisau berbentuk cakar harimau), keris (pedang dengan bentuk zig zag) dan masih banyak lagi senjata lain yang pernah digunakan dalam peperangan. Pencak Silat secara historis disamarkan sebagai tarian pada masa pendudukan Belanda, ketika Indonesia masih dikenal sebagai Hindia Belanda.

Jurus Tunggal (bentuk seni nomor satu), suatu bentuk seni individu yang masih ditampilkan yang mencakup serangkaian 100 jurus standar dengan menggunakan tangan terbuka, golok (pedang) dan toya (tongkat/tongkat panjang). Kategori seni (bentuk seni) lainnya termasuk Regu, di mana tiga peserta melakukan serangkaian gerakan standar yang mencakup tangan terbuka dan senjata, dan Ganda, yang mencakup pertarungan koreografi antara dua orang dengan tangan terbuka dan senjata.

Pemenang dan penampilan luar biasa dari Gelaran Nasional baru-baru ini akan diundang untuk mewakili Australia di Kejuaraan Dunia, yang diadakan setiap dua tahun di negara Asia Tenggara yang berbeda.

Pencak Silat juga sedang ‘dalam perjalanan menuju Olimpiade’ dan telah mengajukan tawaran untuk bisa ditampilkan sebagai Olahraga Olimpiade mulai dari Olimpiade 2032 yang akan diadakan di Brisbane, Queensland, Australia.

“Masa depan Pencak Silat tampak cerah dengan banyaknya atlet muda yang terjun dalam olahraga ini” kata Lee Edmondson.

“Ini adalah kompetisi terbesar hingga saat ini dan sangat menyenangkan melihat pertumbuhan olahraga ini di Australia. Dengan para atlet yang mampu mewakili negara mereka di Kejuaraan Dunia Pencak Silat dan bersiap untuk menjadi olahraga Olimpiade pada tahun 2032, tepat saat Olimpiade Brisbane, minat terhadap olahraga ini akan terus tumbuh.”

“Saya menyarankan siapa pun yang ingin mendalami Pencak Silat harus melakukannya sesegera mungkin, sebelum menjadi terlalu kompetitif dan tertinggal jauh. Ada banyak peluang yang ditawarkan untuk mewakili Australia di masa depan, yang mungkin tidak dapat dijangkau oleh banyak cabang olahraga lainnya.” [IM]

Previous articleSosialisasi Pemilu 2024
Next articleMembantu Warga Australia Ketika Ada Masalah Di Luar Negeri