Halal-Bi-Halal Cruise Minang Saiyo Sydney

26
Facebooktwitterpinterestlinkedinmail


Dengan Vagabond Cruise menyusuri sudut-sudut Pelabuhan Sydney, Minang Saiyo Sydney menghelat Halal-Bi-Halal, Minggu (22 Mei 2022), tepat tiga pekan setelah Idul Fitri 1443 H.

Di penghujung musim gugur, selama empat jam di hari Minggu siang yang sedikit mendung, hampir 200 peserta HBH Cruise dimanjakan oleh pemandangan Sydney Harbour yang cantik. Peserta juga menikmati hidangan buffet, lengkap dengan menu entrée, main course, dessert dan aneka minuman.

HBH Cruise ini menggunakan jasa kapal Vagabond Prince yang terdiri atas dua lantai (lower deck dan upper deck) dengan kapasitas maksimum 210 penumpang. Untuk menikmati udara segar dan pemandangan lepas, peserta bisa duduk di haluan dan buritan kapal, atau naik ke atap kapal yang juga menyediakan kursi-kursi rotan untuk duduk-duduk santai sambil bercengkrama.

Cruise berawal dan berakhir di Eastern Pontoon, Circular Quay, yang berdekatan dengan Sydney Opera House. Seluruh rangkaian acara HBH Cruise terdiri dari tiga komponen utama: formaliti, makan siang buffet dan Minang Saiyo Cruise Got Talent 2022. Begitu memasuki kapal, peserta langsung duduk menghadap meja bertaplak putih yang telah menanti dengan hidangan pembuka.

HBH Cruise dimulai dengan formaliti singkat. MC Ikhsan Zakir membuka acara dan langsung memimpin pembacaan doa safar. Selanjutnya, lagu klasik momen lebaran ‘Minal Aidzin Walfaidzin’ dilantunkan oleh Meilanie Buitenzorgy. Peserta pun ikut menyanyikan lagu syahdu legendaris yang diciptakan oleh komposer kawakan Ismail Marzuki, Pahlawan Nasional yang wafat tahun 1958 itu.

Dalam sambutannya, Ketua Minang Saiyo Sydney, Zulfan Tadjoeddin, menekankan pentingnya sikap inklusif dari organisasi kemasyarakatan yang berbasis etnis seperti MS. Kesukuan hanyalah sebuah titik awal yang lebih bernuansa romantisme, selanjutnya perantau Minang di Sydney adalah bagian dari komunitas diaspora Indonesia, dan bagian dari masyarakat Australia. Para diaspora tersebut berpijak di bumi Australia yang telah memberi mereka kehidupan yang baik.

HBH Cruise dihadiri berbagai lapisan perantau Minang, bahkan ada yang datang dari Newcastle. Hadir para sumando yang sebagian berasal dari mancanegara. Bergabung pula berbagai kelompok diaspora Indonesia dari beragam suku bangsa seperti Jawa, Sunda, Palembang, Bangka, Mandailing, Menado, Bugis-Makassar dan lain-lain. Mereka bernaung dalam berbagai organisasi kemasyarakatan seperti IDN (Indonesia Diaspora Newtwork), ICC-NSW (Indonesian Community Council of NSW), ICCA (Indonesia Campbelltown Community Association), MSCC (Minang Senior Citizen Community),
BKLN (Bundo Kanduang Luar Negeri) dan AIA-NSW (Australia Indonesia Association of NSW).

Rangkaian acara formaliti diselingi oleh lagu wajib cruise yang sangat romantis dan legendaris,
“My Heart Will Go On”, soundtrack film kolosal Titanic, yang kembali dibawakan oleh Meilanie.

Ikut memberi sambutan tiga tokoh komunitas Indonesia di Sydney. Sri Warden dari Campbelltown mengapresiasi keterbukaan Minang Saiyo sebagai sebuah organisasi. Abubakar Rasyid Noer, yang sudah lebih 40 tahun bermukim di Sydney, menekankan bahwa kita semua adalah bagian dari diaspora Indonesia. Endi Dharma, mantan ketua ICC dua periode, juga menggarisbawahi semangat ke-Indonesia-an. Acara formal diakhiri dengan doa bersama yang dipimpin oleh Ustad Syamsul Bahri.

Sambil makan siang, peserta saling bercengkrama, bersilaturahmi, dan melepas kangen.
Tak lupa, setiap momen mereka abadikan dengan kamera yang selalu siap di tangan. 

Dipimpin oleh MC Devi Nazar, “Minang Saiyo Cruise (MSC) Got Talent 2022” mengkompetisikan talenta dari 10 peserta cruise. Tampil sebagai Juara Pertama, Moh. Azim Baiti, yang dengan memetik gitar membawakan lagu sarat makna “Untuk Kita Renungkan”nya Ebiet G. Ade. Juara Kedua disabet Ashfi dengan kemahirannya menyelesaikan permainan “rubric” dalam waktu hanya 80 detik.
Juara Ketiga adalah Raja Aulia Hatta yang membawakan lagu “Wonderful Tonight”nya Eric Clapton. 

Sebagai juara favorit, terpilih Sri Warden yang dengan lagu “Lancang Kuning”nya yang merupakan performance yang paling banyak melibatkan penonton. Tim juri dari MSC Got Talent terdiri dari Rifan Safron, Endi Dharma, dan Meilanie Buitenzorgy. [IM] 

Previous articlePiknik Iwina Membuka Lembaran Tahun 2022
Next articleFokus Merilis Rekaman Singel Sepanjang 2022, GBS Melepas “Jingga”