Pemasangan Plakat Black Armada, Bukti Sejarah Dukungan Australia

248
Facebooktwitterpinterestlinkedinmail


Pada tanggal 11 Oktober 2023 bertempat di Australia National Maritime Museum (ANMM) Sydney, NSW, telah diselenggarakan peresmian pemasangan plakat Black Armada. Peresmian ini merupakan momen bersejarah yang menandai pentingnya mengenang kembali blokade Black Armada Belanda oleh Indonesia dan Australia. 

Peristiwa blokade Black Armada adalah aksi boikot yang dilakukan oleh para pekerja pelabuhan Australia yang bersama para pelaut Indonesia, India, dan Tiongkok terhadap ratusan kapal Belanda yang hendak membawa pasukan dan suplai logistik militer ke Indonesia untuk menjajah kembali pada tahun 1945.

Acara ini diselenggarakan oleh Maritime Union of Australia (MUA) dan dihadiri oleh Mr. Paddy Crumlin, National Secretary MUA; Warren Smith, Deputy National Secretary MUA; Konjen Vedi Kurnia Buana; Michael Baldwin, Deputi Direktur ANMM; Mathias Tambing, Ketua Umum Kesatuan Pelaut Indonesia (KPI); I Dewa Nyoman Budiasa, Sekjen KPI; Neil Smith, Australia Indonesia Association (AIA); Emeritus Professor University of Technology Sydney (UTS), Heather Goodall beserta tamu undangan lainnya. Dengan kehadiran lebih dari 100 tamu undangan termasuk perwakilan komunitas dan diaspora Indonesia, acara ini tidak hanya menjadi peringatan tapi juga simbol dari hubungan yang kuat antara Indonesia dan Australia.

Sebagai penyelenggara peresmian, National Secretary MUA Paddy Crumlin dalam sambutannya menjelaskan bagaimana pelaut Indonesia bersama pelaut negara lainnya bersama-sama melakukan gerakan dan menunjukkan persatuan antar bangsa dan solidaritas melawan kekuatan kolonial, dan menyampaikan kebanggaan atas blokade Black Armada yang didukung oleh pekerja pelabuhan Australia.

Pesan yang sama juga disampaikan Emeritus Professor UTS, Heather Goodall. Heather berpesan bahwa solidaritas yang timbul dari pelaut Australia dan pelaut asing lainnya di Sydney saat itu didasarkan atas kesamaan visi dalam perjuangan melawan kolonialisme.

Sebagai perwakilan AIA, Anggota Komite AIA Neil Smith dalam sambutannya menceritakan bagaimana peran AIA, organisasi dua masyarakat yang terbentuk bahkan sebelum kemerdekaan Indonesia, dalam mendukung blokade serta menceritakan kronologis sejarah peristiwa Black Armada termasuk peristiwa bagaimana para pelaut dan pekerja menggunakan perahu motor kecil berupaya mengejar dan mencegah satu kapal Black Armada seperti terlukis dalam plakat Black Armada yang dipasang. 

Mewakili Pemerintah Indonesia, Konjen Vedi Kurnia Buana dalam sambutannya menyampaikan bahwa peresmian plakat ini bukan hanya sekedar memperingati suatu kejadian di masa lalu, namun juga menjadi pengingat akan solidaritas dan kerja sama yang telah terbina selama ini antara Indonesia dan Australia. “Tidak hanya diplomasi, sejarah kerja sama dan solidaritas kedua masyarakat membuat hubungan dua negara semakin kuat,” ungkap Konsul Jenderal Vedi.

Senada dengan hal tersebut I Dewa Nyoman Budiasa Sekjen Kesatuan Pelaut Indonesia menyatakan bahwa sejarah menjadi referensi untuk langkah kita ke depan dan berpesan kepada generasi muda “Jangan pernah melupakan sejarah dan jasa para pahlawan, tidak boleh apatis dan harus berperan bagi negara, khususnya dalam mempersiapkan diri menuju Indonesia emas 2045,” kata Nyoman Budi.

Tujuan dari pembukaan plakat ini adalah untuk menghormati dan mengenang perjuangan bersama antara Indonesia dan Australia dalam menghadapi kolonialisme. Gerakan Black Armada adalah manifestasi dari solidaritas dan kerja sama, dua nilai yang tetap relevan hingga hari ini. Dengan adanya plakat ini, diharapkan masyarakat kedua negara dapat terus mengingat dan memperkokoh hubungan jangka panjang berdasarkan rasa hormat dan solidaritas.

Acara peresmian diakhiri dengan harapan bahwa plakat Black Armada akan menjadi sumber inspirasi bagi generasi muda kedua negara untuk terus menjalin kerja sama dan mempererat hubungan antara Indonesia dan Australia. [IM]

Previous articleBerita Delegasi Australia Dari Kongres Diaspora Indonesia CID7 Dirangkum oleh: Salut Muhidin (IDN-NSW)
Next articleDari Pentas Seni Minang Saiyo Sydney