Membuat Jalan Untuk Mengakhiri Kebutaan Yang Bisa Dihindari

42
Facebooktwitterpinterestlinkedinmail

Fred Hollows Foundation Membuat Jalan Untuk Mengakhiri Kebutaan Yang Bisa Dihindari

Organisasi internasional, Fred Hollows Foundation membuat terobosan yang kuat untuk mengakhiri kebutaan yang dapat dihindari di Indonesia, dengan hampir 3.000 orang menerima perawatan yang bisa menyelamatkan penglihatan termasuk operasi katarak tahun lalu.

Manajer Program Senior Yayasan di Indonesia, Novia Purnamasari mengatakan angka-angka tersebut terkandung dalam data Hasil Global tahunan.

“Fred Hollows Foundation, bersama dengan mitranya dari Dinas Kesehatan Provinsi dan LSM kesehatan mata yang bermarkas di Singapura, A New Vision, membuat kemajuan signifikan di Indonesia untuk mengakhiri kebutaan yang dapat dihindari dan untuk berinvestasi dalam tenaga kesehatan mata.”

“Salah satu kekuatan Fred Hollows Foundation adalah keinginan mereka untuk melatih tenaga kerja di negara tersebut.”

“Pendiri kami Fred Hollows sangat percaya dalam mengajar generasi penerus pekerja kesehatan mata sehingga mereka dapat melanjutkan pekerjaan penting dalam mempromosikan kesehatan mata.”

“Tahun lalu, Yayasan ini melatih lebih dari 1.600 orang – termasuk staf pendukung klinik, petugas kesehatan masyarakat, dan guru.”

Hasil Global di Indonesia tahun 2018
• 100.266 orang diperiksa
• 2.914 operasi dan perawatan katarak
• 179 staf pendukung klinik dilatih
• 985 guru dilatih

 

Kisah Tayeb – Doa Dua Dekade Terjawab

Dua tahun lalu, Muhamad Tayeb yang berusia 78 tahun menangis ketika mendengar berita di televisi tentang sebuah kamp mata di pulau Jawa di Indonesia dan orang-orang yang tadinya buta bisa melihat lagi.

Kisah itu memberi kesan kuat pada Tayeb, yang menderita katarak selama hampir 20 tahun. Selama ini dia tidak tahu bahwa penglihatannya bisa dipulihkan.

“Saya berdoa sangat keras agar diberi kesempatan yang sama seperti yang diterima orang-orang itu,” kata Tayeb.

Ini adalah doanya selama bertahun-tahun, dan setiap hari, dia selalu berjalan dengan hati-hati ke masjid untuk berdoa bersama komunitasnya.

Tayeb, yang memiliki enam anak dan 12 cucu, tinggal bersama istrinya di distrik terpencil Dompu, di pulau Sumbawa.

Tidak ada dokter spesialis mata di Dompu dan sudah lebih dari dua tahun sejak kamp mata terakhir diadakan di sini.

Jadi ketika seorang petugas kesehatan mengumumkan kamp mata yang akan datang di distriknya, Tayeb mendaftar tanpa ragu-ragu. Doa-doanya terkabul.

Lebih dari 150 pasien tambahan di rumah sakit kabupaten di luar kapasitas normal. Tetapi bagi Tayeb, menunggu beberapa jam tidak seberapa dibandingkan dengan tahun-tahun yang dihabiskannya untuk menunggu keajaibannya.

Katarak Tayeb yang berusia dua dekade diangkat dalam operasi selama 25 menit. Ketika penutup mata Tayeb dilepas, ia masih dalam kondisi berdoa.

Ketika akhirnya dia membuka matanya, dia tidak bisa percaya bahwa dia bisa melihat lagi. Dia mengangkat kedua tangan untuk mengucapkan doa terima kasih.

Tetapi doa sederhana itu tidak cukup – Tayeb tidak bisa menahan emosinya.

Beberapa menit kemudian, dia berdoa dan berlutut di depan semua orang di kamp mata.

“Saya kehilangan penglihatan selama hampir 20 tahun, dan selama waktu itu saya tidak bisa melihat. Terima kasih untuk semua yang telah membantu saya. Terima kasih Tuhan, saya merasa santai, bahagia, dan saya bisa melihat dunia yang indah sekarang. Terima kasih telah menjawab doaku!“

Hidup terlihat lebih cerah untuk Tayeb. Dia tidak sabar untuk menghabiskan waktu bersama keluarganya, mengunjungi masjid, dan berbagi pengalaman yang mengubah hidupnya dengan masyarakat setempat. [IM]

Please follow and like us:
error
Loading...