Apa yang harus Kamu ketahui sebelum membeli dengan ‘subject to finance’

146
Facebooktwitterpinterestlinkedinmail

Tidak yakin apakah Kamu akan mendapat lampu hijau untuk pinjaman rumah? Tapi Kamu benar-benar menyukai rumah yang baru saja terdaftar itu? Membuat penawaran dengan ‘subject to finance’ atau ‘tergantung pembiayaan’ bisa menjadi langkah yang tepat. Begini cara kerjanya.

Bayangkan ini. Kamu telah melihat rumah yang sangat-sangat Kamu sukai, dan Kamu tidak ingin didahului pembeli lain. Jadi, Kamu menandatangani kontrak dan menyerahkan deposit Kamu.

Segalanya menjadi serius dan nyata sekarang. Namun bagaimana jika ini tidak menjadi kenyataan? Bagaimana jika Kamu kesulitan mendapatkan pinjaman rumah?

Ini adalah skenario yang ditakuti oleh setiap pembeli rumah.

Jika Kamu harus membatalkan kontrak karena tidak bisa mendapatkan persetujuan pinjaman, Kamu bisa kehilangan deposit Kamu.

Namun, salah satu solusi yang mungkin dilakukan adalah menjadikan penawaran Kamu ‘tergantung pembiayaan’.

  • Mengapa membuat penawaran tergantung pembiayaan?

Dalam istilah praktis, membuat penawaran tergantung pembiayaan berarti ada klausul tambahan yang ditambahkan ke kontrak penjualan.

Pada dasarnya, hal ini memungkinkan pembeli untuk keluar dari penjualan dengan uang muka dikembalikan utuh jika pembiayaan hipotek tidak dapat terpenuhi dalam jangka waktu yang ditentukan.

Maklum saja, penjual tidak akan menunggu selamanya. Jadi, waktu yang diberikan untuk mendapatkan persetujuan pinjaman bisa jadi sangat ketat, seringkali hanya dalam hitungan hari.

Namun, klausul “tergantung pembiayaan” dapat membantu Kamu menghindari kerusuhan di menit-menit terakhir untuk mendapatkan keuangan, situasi yang dapat membuat Kamu menerima hipotek yang tidak sesuai dengan kebutuhan Kamu.

  • Sisi negatif dari pembelian tergantung pembiayaan

Ada keterbatasan dalam mengajukan penawaran yang bergantung pada pembiayaan: penjual tidak harus menyetujuinya.

Di pasar properti saat ini, rumah-rumah terjual dengan cepat, hanya dalam waktu 10 hari dalam beberapa kasus.

Dengan permintaan pembeli seperti itu, mungkin tidak ada banyak insentif bagi penjual untuk menyetujui tawaran yang bergantung pada pembiayaan.

Atau, jika Kamu membeli di lelang, penjualannya biasanya tanpa syarat. Kemungkinannya adalah Kamu tidak akan memiliki kesempatan untuk mengubah kontrak penjualan.

Kelemahan ini menyoroti pentingnya berbicara dengan broker kamu sebelum Kamu berburu rumah.

Mendapatkan pra-persetujuan atas pinjaman Kamu misalnya, dapat menghilangkan banyak ketidakpastian dalam mendapatkan pembiayaan.

  • Bisakah saya membeli sebelum saya menjual?

Ketika Kamu siap untuk menaiki tangga properti, pertanyaan kunci lainnya sering kali adalah apakah lebih baik menjual terlebih dahulu dan membeli kemudian.

Dengan uang di kantong hasil penjualan rumah lama Kamu, Kamu mungkin tidak terlalu khawatir untuk mengajukan penawaran yang bergantung pada pembiayaan.

Meskipun demikian, jika Kamu melihat suatu tempat yang ingin Kamu beli sebelum rumah Kamu dijual, bridging loan atau pinjaman sementara dapat menutupi kesenjangan pendanaan.

Keuntungan dari pinjaman sementara adalah bahwa jenis pembiayaan ini biasanya hanya memerlukan pembayaran bunga saja, bukan pembayaran pokok dan bunga.

Sisi negatifnya adalah tingkat bunganya cenderung lebih tinggi dibandingkan pinjaman rumah tradisional.

  • Hubungi kami hari ini

Ada banyak hal yang harus direncanakan saat Kamu membeli rumah berikutnya.

Hubungi kami / broker anda untuk menyederhanakan pembelian Kamu. Mulai dari penawaran pembiayaan hingga pinjaman talangan, stress dalam membeli bisa dikurangi jika kamu tahu pilihannya.

By: David R. Sutantyo  I  Twelve Grains Capital

Previous articleThe Biggest Indonesian Night Market in Sydney by PPIA UNSW
Next articleSamsung Music Frame