Dibalik sosok Pandji Pragiwaksono…

1126
Facebooktwittergoogle_pluspinterestlinkedinmail

Pria kocak ini baru saja menyelesaikan world tour-nya yang ke-12 dan 13 di benua Australia (Melbourne & Sydney), yang sekaligus merupakan bagian dari tur terbesar Pandji menjelajahi Bumi, ke-5 benua di dunia.

World Tour Pandji kali ini bertajuk JURU BICARA. Ia memposisikan dirinya sebagai Juru Bicara bagi banyak kalangan di Indonesia yang terlalu lemah untuk melawan, terlalu sedikit suaranya untuk terdengar dan membicarakan isu-isu penting di Indonesia. Beberapa di antaranya, adalah pembahasan mengenai Industri televisi, sensor, entrepreneurship, pendidikan,
lingkungan, sejarah, dll.

Dalam kesempatan ini, Indomedia and team menyempatkan diri untuk ngobrol dan main game dengan Pandji sebelum penampilannya di acara Nusantawa 2016 di Sydney.

Ikuti yuk!!

Indomedia (IM): Pertanyaan pertama…ok….namanya siapa yah?

Pandji Pragiwaksono (PP): Waduuhhh…(terlihat sedikit bingung dan shock…tiba-tiba dengan mantap dan gagah dia menjawab…) gue kasih tau loh nama gue yang orang pada gak tau yah? (red: inilah kelebihan Pandji…dia pintar dan jitu kalo menjawab). Nama lengkap gue adalah Sutan Mudo Pandji Pragiwaksono Wongsoyudho (busyet!). Nama Wongso itu nama keluarga dan Sutan Mudo adalah gelar Padang yang diberikan oleh keluarga istri gue. Jadi kan, kalo cowok menikahi perempuan Padang, mereka dikasih gelar…dan gelar gue SUTAN MUDO… artinya I am always young…forever young (lirikannya yang tajam seakan berkata…”gak tau kan loh? hahaha”).

IM: Kita dapat bocoran nih – katanya elo lahir di Singapura… Nah yang jadi pertanyaan, kenapa elo lahir di Singapura? (tiba-tiba ruangan meledak dengan tawa-tawa meriah banyak orang).

PP: Loh…kan gak bisa m…..(belum selesai menjawab, Pandji langsung dilempar pertanyaan lagi…)

IM: Iya, elo apa gak malu gitu, orang Indonesia
tapi kok lahir di luar Indonesia? Kenapa elo milih lahir di Singapura?????

PP: Giniiii….tadinya gue mau dilahirin di Zimbabwe…tapi terus gue tarik-tarik usus emak gue, lalu gue nyolot gitu “jangan disini” gue bilang. Terus emak gue mulai pindah ke Eropa, lalu gue tarik lagi ususnya emak gue sambil nangis “waduh, ini terlalu dingin!” Terus, pindah deh ke Singapura (kayanya Pandji lemah deh ilmu biologinya,…
emang usus masuk-masuk ke rahim gitu…??).

IM: Jadi, elo nyesel gak, gara-gara lahir di Singapura…jadi selamanya gak bisa bilang bahwa elo itu anak bangsa yang dilahirkan di Indonesia?

PP: Eh…gue pernah ditawarin kewarganegaraan Singapura, tapi gue milih Indonesia tuh. Waktu umur 17 tahun gue dikasih pilihan sama pemerintah Singapura, mau gak jadi warga negara Singapura. Tapi, Indonesia tidak membolehkan memegang dua kewarganegaraan. Jadi, gue pilih warga negara Indonesia deh. Waktu itu gue pikir gue gak bakal bisa ke Singapura lagi.

IM: Oh…gitu…jadi kapan tuh elo nyadar kalo diri lo itu lucu?

PP: Lucu “lutuna”….apa lucu “hahaha” nih?? Karena kalo menurut gue, gue itu lucu “lutunaa” dari lahir.

IM: Oh…tentunya lucu “hahaha” dong…lucu “lutuna” nya mah duluuuuu…

PP: Kalo pertanyaannya memang kapan gue nyadar gue itu lucu “hahaha”…itu pada saat gue SMP. Karena waktu SMP, ekonomi keluarga gak baiklah. Intinya, gue tuh gak punya apa-apa di rumah. Tapi temen-temen seneng main di rumah. Terus, gak ada yang bisa gue suguhin kan…kecuali sirup ABC. Jadi sebagai tuan rumah yang baik, gue mikir apa lagi yah yang gue bisa suguhin ke temen-temen..yah udah gue coba ngelawak aja, jadi kita bisa ketawa-tawa. Nah dari situ gue mulai tahu bahwa gue bisa bikin orang ketawa.

IM: OK, kalo memang sudah tahu punya bakat ngelucu dari SMP, kenapa waktu kuliahnya ngambil jurusan “seni-rupa”? Emang kenapa mukanya? (ruangan kembali diledaki oleh tawa).

PP: (Gue ketok loh)… seni-rupa itu untuk lebih mengerti dan mempelajari rupa-rupa wajah (PP terdiam sejenak lalu …lalu tertawa). Gini, sebetulnya gue itu a story teller. Jadi I tell stories melalui komedi, lewat buku, lewat komik, lewat film (nanti), lewat musik rap…jadi waktu gue menjurus ke seni-rupa, niatnya tuh untuk masuk ke desain komunikasi visual karena gue ingin banget jadi komikus pada waktu itu. Tapi di kampus itu gue belajar tentang desain produk dan ternyata gue suka juga karena lingkupnya luas. Udah deh gue jadi geser ke design produk. Seluruh kampus gue itu ternyata hasrat tampilnya gede banget. Sekampus penuh pada doyan tampil. Tiap minggu tuh pasti ada event. Jadi hasrat tampil gue juga mulai muncul dan gue mulai kenal semangat berkarya disitu…udah deh sampai sekarang…

IM: Tapi dulu waktu growing up, cita-citanya sebetulnya mau jadi apa sih? Sebelum kepikiran jadi komika dan lain-lainnya.

PP: Ada banyak sih sebenarnya, pertama kali mau jadi pilot pesawat jet, terus mau jadi astronot, udah gitu mau jadi archeolog…

IM: Kayanya elo pengen banget pindah dari bumi yah?

PP: Hahaha…tunggu dulu gue belum selesai…nih gue mau cerita lagi nih…Masalahnya tuh dulu gue gak jago main basket, gue pernah denger temen gue pada bisikan bilang “Pandji jangan diajak lagi, mainnya jelek…” Padahal gue seneng banget sama basket walau mainnya kurang. Nah waktu gue nonton basket di TV, gue liat ada Ari Sudarsono…semua temen-temen gue mau jadi pemain basket kaya Michael Jordan lah, Magic Johnson, Isaiah Thomas…tapi kalo gue…gue mau jadi Ari Sudarsono. Gue pikir, nih orang keren banget, pake jas, klimis, ngomongin basket, wangi terus dibayar lagi. Wah…that was the real dream job gue yang akhirnya kesampaian juga.

IM: Jadi mulai merintis karir-nya di radio?

PP: Iya, karena waktu itu gue udah tahu kalo
mau jadi presenter TV,…jadi lebih baik mulai dari Radio. Karena gue itu dulu gagap dan malu dan susah ngomong, jadi di radio gue bisa diasah dulu.

IM: OK, sekarang kita up close and personal dikit yah. Berarti, istri elo itu orang Padang yah?

PP: Iya, Padang Sunda.

IM: Waduh, jangan gitu dong…jadi laper nih hahaha.

IM: Ok,…kita lanjut…boleh diceritain awal-awal kenalannya sama sang istri?

PP: Gamila itu my best friend,…jadi sebelum gue nikah, dia tuh partner diskusi, temen curhat dan dia tuh lucu orangnya. She is funnier than me! Jadi kalo ada masalah tuh gue selalu ke dia. The only problem is she has too much sense of humour. Jadi, hal-hal yang menyedihkan yang terjadi atas gue dia tuh kadang malah ketawa-tawa gitu…tapi kalau bukan karena dia yang selalu mendorong gue untuk berkarya mungkin gue gak disini (red; mungkin di angkasa …maksudnya jadi astronot).

IM: Jadi udah berapa lama sekarang sama Kak Gamila?

PP: Gue sudah jalan tahun yang ke-10. Wah, sebetulnya Gamila paling gak suka kalo gue rayain Anniversary. Katanya “ko di-itungin? Kaya dipenjara aja”….waduh…salah lagi gue…hahaha.

IM: Coba ceritain dong pengalaman manggung yang paling menyedihkan….misalnya nih…udah ngarepin orang bakalan ketawa pecah banget …eh…gak tahunya…pada melotot doang…

PP: Gue pernah manggung di tahun 2012, di Sasana Budaya Ganesa ITB, istri gue juga nonton pada waktu itu, live di TV, gue stand-up komedi selama 5 menit….selama durasi 5 menit itu gue gagal total. Bukan saja orang gak ketawa, gue disorakin suruh turun dan diteriakin kata-kata kasar. Karena gue anggap remeh job itu, jadi gue gak prepare and I didn’t do my research. Padahal itu acara “Penarikan Undian Nomor Pemilihan Gubernur Jawa Barat”. Jadi audiencenya rada ganas dan tidak seperti biasanya. Gini, waktu gue menuju ke tempat itu gue tuh banyak lewatin Bistro…”Bistro ini sudah dekat”….terus “Bistro ini sudah dekat”…terus-terusan…jadi gue pikir kalo bikin bistro namanya Kiamat kan jadi seru…berarti kan bakal ada kalimat “Kiamat udah deket” kan mestinya lucuuu!. Wah ternyata pada saat kalimat itu gue sebut di Stand-up, perkataan pertama yang gue denger dari audience “CURAAANGG!”. Gue diteriakin, disumpahin, dimaki-in…langsung tuh dari titik itu habis gue…tenggorokan kering, keringat dingin keluar. Pas gue turun panggung, semua orang pada kasian gitu sama gue… Salah gue itu “Kiamat sudah deket” adalah filmnya Deddy Mizwar, jadi orang pikir gue pro dia, makanya dibilang curang (pada saat itu memang Deddy Mizwar mencalonkan diri sebagai Wakil Gubernur Jawa Barat). Coba gue research dulu, kan mungkin gue selamat hahaha. Tapi pulang gak dicegat sih….karena gue dah kabur sebelum acara selesai hahaha…

IM: Kalo boleh tahu, siapa favorit komika elo, luar dalam boleh, di akhirat juga boleh…

PP: Kalo di luar negeri, Chris Rock, Louis C.K, Seinfeld
(dari sisi penulisan)… banyak sih. Kalo di Indonesia, yang pertama Andriano Qalby, Sammy Not a Slim Boy, Radytia Dika (dari sisi mentorship). Kalo bukan karena Radyt gue juga gak akan kaya gini. Radyt itu adalah alasan kenapa stand-up comedian dari Indonesia proper dari sisi teknis, karena semua awalnya datangnya dari dia. Kalo di akhirat…Bill Hicks.

IM: Kok gak ada nama komika cewek disebut?

PP: Oh…gue suka Sakdiah Ma’ruf, Arafah gue juga suka…gue bisa ketawa kalo nonton dia, …gini…mereka belum cukup konsisten dan belum berkarya…maka gue gak sebutin tadi.

IM: Ok pertanyaan terakhir nih…apa yang elo ingin
orang-orang ingat tentang Pandji?

PP: Gue ingin diinget sebagai orang yang berkarya, ini crucial buat gue pada saat ini. Karena di Indonesia itu gak banyak banget orang yang berkarya. Gue juga tetap ingin menjadi stand-up comedian sampai gue tua.

closeup-pandjiIkuti full interviewnya di https://www.youtube.com/watch?v=Iwjpte-fAsM

Please follow and like us: